Hiu Tutul terdampar di Pantai Ngagelan, Taman Nasional Alas Purwo
 

4561_3442_18-Juli--07-BWI-PAUS

BANYUWANGI. Setelah ditemukan kandas di Pantai Ngagelan, Taman Nasional Alas Purwo, Desa Kalipahit, Kecamatan Tegaldlimo, Rabu (16/7), bangkai hiu tutul tetap dibiarkan utuh di kawasan tersebut hingga Kamis (17/7).

Awalnya, bangkai ikan yang dijuluki geger lintang itu ditemukan dua nelayan setempat, yakni Iyak dan Bawon. Saat ditemukan, ikan terbesar di luar paus tersebut sudah tidak bernyawa. Tidak ditemukan luka pada bangkai tersebut, ungkap Nano Dwiantoro, 30, petugas Taman Nasional Alas Purwo.

Begitu melihat ikan hiu tutul raksasa tersebut kandas, dua nelayan melapor kepada petugas Taman Nasional Alas Purwo. Setelah diukur, ikan itu memiliki panjang 7,3 meter dan lebar badan 2 meter. Lebar berikut siripnya mencapai 3,8 meter. Hingga kemarin pagi, bangkai ikan besar tersebut dibiarkan tergeletak di pantai itu.

Tidak ada warga yang berani mengurus bangkai paus yang diperkirakan berbobot dua ton tersebut. Bangkai paus tersebut tidak diperbolehkan dibawa karena masih tergolong satwa yang dilindungi, jelas Nano.

Hingga kemarin, petugas belum mengetahui pasti penyebab matinya ikan tersebut. Kemungkinan paus tersebut mati karena sudah tua, ujarnya.

Bangkai paus itu sudah mengeluarkan aroma busuk. Posisinya masih tetap tidak beranjak di 15 meter dari bibir pantai. Diperkirakan, bau busuk bangkai ikan besar tersebut semakin menusuk hidung dalam dua atau tiga hari kemudian. (mg7/abi/bay/JPNN/c23/bh)

Sumber : http://www.jawapos.com/baca/artikel/4561/Bangkai-Hiu-Tutul-Dibiarkan


Kembali